Kepribadian Anjing Pengaruhi Kepribadian Pemilik

www.anjinglucu.com | Anjing seperti manusia, memiliki suasana hati yang membentuk kepribadian bagaimana mereka bereaksi dalam situasi tertentu. Temuan baru dari Michigan State University mengungkapkan bahwa, juga seperti manusia, kepribadian anjing cenderung berubah seiring waktu. “Ketika manusia mengalami perubahan besar dalam kehidupan, sifat kepribadian mereka dapat berubah. Kami menemukan bahwa ini juga terjadi pada anjing – dan pada tingkat yang sangat besar,” kata William Chopik, profesor psikologi dan penulis utama di jurnal ilmiah. Demikian sciencedaily.com, 22 Februari 2019.

“Kami berharap kepribadian anjing menjadi cukup stabil ketika mereka tidak memiliki perubahan gaya hidup liar yang dilakukan manusia,” katanya. Selain itu, Chopik menemukan bahwa kepribadian anjing dapat memprediksi hasil kehidupan yang penting. Sebagai contoh, kepribadian anjing akan mempengaruhi seberapa dekat perasaan mereka dengan pemiliknya, perilaku menggigit, dan bahkan penyakit kronis.

Penelitian tersebut, yang diterbitkan dalam Journal of Research in Personality, adalah salah satu yang pertama – dan merupakan studi terbesar untuk memeriksa perubahan kepribadian anjing. Chopik mensurvei lebih dari 1.600 pemilik anjing dari 50 ras yang berbeda. Anjing-anjing itu berusia beberapa minggu hingga 15 tahun, dan dipisahkan antara jantan dan betina. Survei ekstensif ini membuat pemilik mengevaluasi kepribadian anjing mereka dan menjawab pertanyaan tentang riwayat perilaku anjing itu. Pemilik juga menjawab survei tentang kepribadian mereka sendiri.

“Kami menemukan korelasi dalam tiga bidang utama: usia dan kepribadian, kesamaan kepribadian manusia ke anjing, dan pengaruh kepribadian anjing terhadap kualitas hubungannya dengan pemiliknya,” kata Chopik. “Anjing yang lebih tua jauh lebih sulit untuk dilatih; kami menemukan bahwa ‘sweet spot’ untuk mengajar kepatuhan anjing adalah sekitar usia enam tahun, ketika ia melampaui tahap anak anjingnya yang bergairah tetapi sebelum terlalu menentukan caranya.”

Salah satu sifat anjing yang jarang berubah terkait usia, kata Chopik, adalah ketakutan dan kecemasan. Mengutip ucapan, “anjing mirip pemiliknya,” penelitian Chopik menunjukkan anjing dan pemilik berbagi ciri kepribadian tertentu. Manusia ekstrovert menilai anjing mereka lebih bersemangat dan aktif, sementara pemilik yang memiliki emosi negatif, menilai anjing mereka lebih penakut, dan kurang responsif terhadap pelatihan. Pemilik yang menilai diri mereka menyenangkan menilai anjing mereka kurang agresif pada orang dan hewan.

Pemilik yang merasa paling bahagia tentang hubungan mereka dengan anjing mereka melaporkan anjing yang aktif dan bersemangat, serta anjing yang paling responsif terhadap pelatihan. “Ada banyak hal yang bisa kita lakukan dengan anjing – seperti kepatuhan dan pelatihan – yang tidak bisa kita lakukan dengan manusia,” katanya. Temuan Chopik membuktikan seberapa besar kekuatan manusia dalam mempengaruhi kepribadian anjing. Dia menjelaskan bahwa banyak alasan perubahan kepribadian anjing adalah hasil dari teori “alam versus pengasuhan” yang terkait dengan kepribadian manusia.

Selanjutnya, penelitian Chopik akan memeriksa bagaimana pemilik menyediakan lingkungan yang mungkin mengubah perilaku anjing. “Katakanlah Anda mengadopsi seekor anjing dari tempat penampungan. Beberapa sifat cenderung terkait dengan biologi dan tahan terhadap perubahan, tetapi Anda kemudian menempatkannya di lingkungan yang baru di mana ia dicintai, dan sering dihibur. Anjing itu kemudian mungkin menjadi sedikit lebih santai dan ramah,” kata Chopik. | Sumber : GATRA – Penulis : Rohmat Haryadi

RelatedPost