Kesetiaan Enam Anjing Mengikuti Ambulans yang Membawa Pemiliknya

www.anjinglucu.com | Enam anjing setia, milik seorang gelandangan, menghabiskan lebih dari 24 jam, menunggu pemiliknya di luar rumah sakit di Brasil. Gelandangan itu dilarikan ke rumah sakit karena menderita stroke.

Sebuah video menangkap momen yang luar biasa, ketika anjing-anjing yang setia, tiba terengah-engah di Accident and Emergency, setelah mengejar ambulans beberapa mil, tepat ke pintu rumah sakit.

Hewan peliharaan yang setia itu, menolak meninggalkan pintu masuk Rumah Sakit Santa Casa di Cianorte, Brasil selatan, Rabu lalu, ketika penghuni jalanan, yang hanya dikenal sebagai Luiz, tiba-tiba jatuh sakit.

Menurut saksi, anjing-anjing itu terus berjaga di luar rumah sakit, dan melolong berjam-jam. Luiz, yang tidur di luar selama lebih dari 20 tahun, dipulangkan keesokan harinya. Tetapi pergi melalui pintu masuk lain, dengan saudaranya.

Anjing-anjing, yang ia anggap sebagai keluarganya, tetap tinggal menunggu dia muncul. Mereka pergi ketika tuan mereka kembali untuk menjemput mereka. Simone Zilane, seorang sukarelawan dengan kelompok kesejahteraan hewan, Amigos de Patas, memfilmkan anjing-anjing penjaga yang menjaga pintu rumah sakit, dan tersentak kegirangan ketika mereka melihat tuannya muncul.

Dia berkata kepada media Brasil G1: “Anjing-anjing itu putus asa. Mereka mengikuti ambulans, berlari mengejar di jalan dan tiba tepat ketika Luiz dibawa ke rumah sakit. Mereka menjadi gila, ketika mereka membawanya dan melolong tanpa henti di pintu masuk.

“Setelah beberapa saat, mereka berbaring di tanah dan menolak untuk pergi. Ketika kami menyadari Luiz telah dipulangkan dan hewan peliharaannya bukan orang yang lebih bijak, salah satu sukarelawan kami pergi untuk menjemputnya dari rumah saudaranya, dan membawanya ke tempat anjing-anjing itu masih menunggunya.

“Dia tidak menyadari mereka berada di luar selama ini, tetapi dia tidak terlalu terkejut,” tambahnya.

Anjing-anjing itu sangat gembira, ketika pemiliknya muncul. Mereka menyalak dan melompat-lompat di sekitarnya, untuk menunjukkan kebahagiaan.

Menurut organisasi non-pemerintah, Luiz telah didiagnosis dengan masalah kejiwaan. Tetapi selama bertahun-tahun, ia menolak menerima bantuan dari badan amal tunawisma dan keluarganya. Rupanya dia lebih suka hidup di jalanan.

Zilane berkata: “Kami menyewa rumah yang sangat sederhana untuknya beberapa waktu lalu, dengan halaman besar untuk anjing-anjing itu tetapi dia tidak menerimanya dan menolak untuk memasuki rumah. Dia mengatakan rumahnya adalah jalan.

“Pada waktu itu, anjing-anjing juga dibawa ke kandang, yang dibuat oleh sukarelawan dari LSM, tetapi mereka melarikan diri dengan melompati tembok dan mengejar Luiz. Di mana pun dia berada, Anda dapat menjamin bahwa anjing tidak pernah berada sangat jauh.”

Setelah kesehatan terganggu, gelandangan setuju untuk mandi dan menerima sepiring makanan, sementara anjing-anjingnya disiram dan diberi makan. Sumber : RAKYATKU

Related Post